Lelaki Hidung Belang Yang Pandai Merayu

download (6)

Cerita Seks Terlaris 2017Liburan panjang sekolah telah tiba, bertepatan dengan itu pula diselenggarakan pameran otomotif yang besar, Saya yang sedang membutuhkan uang lantas menanyai pekerjaan kepada pacarku yakni seorang salesman, dia mendapatkan koneksi dengan pihak penyelenggaraan pameran otomotif untuk memberi kesempatan kepada anak usia sekolah menjadi spgnya.

Kebetulan kesempatan itu ada dan segera aku bersama beberapa temen sekolahku mengajukan lamaran dan beruntung banget kami semua diterima oleh beberapa perusahan otomotif yang berlainan. Karena ini pameran serius, kami harus mengorbankan liburan sekolah yang panjang sekali itu untuk belajar, ada latihan gaya didepan mobil, disisi mana kami harus berdiri, bagaimana posisi berdirinya, berjalan di titik2 yang eye catching dari mobil yang dipamerkan, bagaimana pose duduk didalem mobil dengan kaki masi diluar mobil dan dengan duduk dibelakang kemudi, atau di kursi belakang. serius bangetlah latihannya, ya kuikuti aja semuanya karna untuk mendapatkan job yang berbonus lumayan itu gak mudah, kalo gak ada koneksi dengan pihak penyelenggara pameran gak mungkin kami bisa mejeng di arena pameran bergengsi itu, oleh penyelengara kami disebar ke beberapa perusahaan otomotif, biar gak ngerumpi kata penyelenggaranya.

Aku mendapatkan satu pabrik otomotif besar dan bertugas untuk mengawal produk mereka yang untuk kelas atas, artinya calon pembelinya ya bukan orang2 biasa yang cuma dateng untuk nonton spgnya. Kemudian aku harus menghapalkan semua keunggulan mobil, spesifikasi mobil, artinya dalam bahasa awam, dikasi tau pertanyaan apa saja yang akan disampaikan calon pembeli dan harus bisa dijawab dengan memuaskan, aku di tes oleh para supervisor yang acting menjadi calon pembeli dengan macam2 karakter. Mereka menjanjikan kalo selama pameran dinilai baik, bisa direkrut menjadi counter sales girl kalo setelah lulus skola tidak melanjutkan pendidikan lagi. wah kan kesempatannya. Aku belajar baik2 semua materi yang diajarkan, malemnya dirumah aku menghapalkan semua tentang mobil yang akan kutunggui, dan juga produk lain dikelas yang lebi bawah dari merk yang sama, walaupun hanya sekilas aja. aku dibuatkan beberapa setel seragam yang seksi, rok mini dengan tanktop dengan warna yang ngejreng, disertai sepatu boot warna putih. Kuliat supervisor yang ngelatih aku sampe kaya ngiler melihat aku mencoba seragam pameranku, “Wuih Nes, sexy banget kamu, cuantik buanget deh”. Aku sampe tersipu mendengar pujian selangit, memang prempuan kadang dah tau digombali lelaki tapi seneng dengernya, bego juga ya kalo dipikir2. Memang si pahaku mulus walaupun dadaku tidak terlalu menonjiol, demikian juga pinggulku, tapi kayanya penampilanku dengan seragam sexy kaya gitu masi mengundang decak kagum (lebi tepat napsu kali ya) dari lelaki yang ngeliatnya. Kepada aku juga diterangkan honor yang akan kuterima selama pameran berlangsung, tata tertibnya yang sangat ketat dan juga bonus yang akan kuperoleh kalo sampai ada transaksi yang kutangani selama pameran berlangung. “Ines kan blon pengalaman jualan sama sekali mas, masa si bakal laku ngejual satu mobil”. “Siapa tau Nes, atau kamu gak mau bonusnya, ya gak apa, kalo laku bonusnya buat aku ja ya, ntar kamu tak traktir baso deh”, guyon supervisorku. Enak aja, batinku, ngarep juga si dapet bonus, maklum mobil yang kutunggui itu harganya beberapa ratus jut, kebayang kan bonusnya minimal juga jut2 juga. semoga aja deh. “kalo pertanyaan tentang detil teknis mobil ntar aku bantuin kok”, kata si supervisor menyemangati. Ini mendorong aku untuk serius banget belajar semua materi latihan yang kudapet selama training beberapa hari itu.

Sampe harinya, aku dan temen2ku sudah siap di arena pameran, semua temen2ku mendapat seragam yang sexy2, malah ada yang lebi mengundang dari seragamku, kerna tanktopnya hanya sepinggang sehingga pusernya sering tersingkap kalo temenku gerak. Baiknya temenku tu rada narsis sehingga makin sexy pakeannya dia makin bisa memuaskan keinginan narsisnya. Hari pertama berlalu tanpa kesulitan yang berarti, memang si banyak yang dateng untuk liat2 mobil dan tentunya spgnya, walaupun untuk melihat pameran pengunjung kudu merogo kantongnya cukup dalem, tiket masuknya gak murah2 amat si. Sampe menjelang hari terakhir aku hanya mendapat pertanyaan dari pengunjung tanpa ada yang membeli satupun, untuk mobil yang harganya murah lumayan juga yang belinya. aku gak bole ngiri kerna sejak awal aqku ditugaskan untuk nungguin mobil termahal di merk itu si. ya dah, paling gak dapet honor dan pengalaman kan.

Siangnya setelah waktu makan siang, supervisorku dateng dengan seorang bapak2, keren banget deh orangnya,cuma pake lengan panjang dan dasi dan celana tentunya, lengan bajunya digulung, tampak lengan bawahnya yang buluan. Ni orang pa nyomet si, buluan kaya gitu, luar kota ja dah rame gimana dalem kotanya ya. aku geli sendiri membayangkan si tamu tadi. Supervisor memanggilku, “Nes ini bapak …., kamu ladenin baek2 ya”. “Namanya Nes aja”, tanya si bapak. “Ines pak”. “Aku perlu beberapa mobil ini, bisa kamu jelaskan apa aja yang aku dapet kalo aku beli ni mobil”. Aku menerangkan keunggulan mobil dibanding dengan merk pesaing, jaminan dan servisnya, dan semua yang disediakan perusahaan buat pelanggan kelas atasnya. “Itu semua aku dah tau, maksud aku, bisa dapetin spgnya gak ni”, bisiknya. Wah vulgar amir ni bapak, kaget juga ku dengernya. “wah yang itu gak diterangin waktu latihan pak”, jawabku gugup. “tenang ja cantik, ku gak gigit kok, cuma pengen ditemeni bidadari secantik kamu aja. aku mo belinya beberapa unit sekaligus, perusahaanku dah lama kerja sama dengan perusahaan mobil ini, semua term and conditionnya aku dah tau say”. Wah beberapa unit, kebayang kan honornya, lagian dia cuma minta ditemeni, orangnya ganteng, gak da ruginya lah nemeni tu bapak juga. “Ines laporan dulu ya pak”. Dia mengangguk. Supervisorku cuma ngangguk2 aja ketika kulaporin tu bapak mo ambil beberapa unit sekaligus. “Ya dah, term and conditionnya dah biasa kok, tinggal kamu push ja supaya dia deal say. Bonus kamu bakal gede banget lo kalo dia jadi ambil beberapa unit sekaligus”, kata supervisor sembari ngedipin matanya. Ku menduga supervisor dah tau si bapak tu demen abg2 sexy kayanya. Aku kembali ke si bapak yang masi melihat2 interior mobil yang akan dibelinya. “Wah interiornya lebi berkelas ya dari model terdahulunya”. “ya pak, bla bla bla”, aku menjelaskan lebi lanjut. “Gimana, bisa gak nemeni aku, kalo bisa aku teken surat pesenannya ni, kamu dapet bonus kan dari perusahaan ini, ntar kukasi bonus juga deh”, dia motong penjelasanku. aku ngangguk aja deh, gak tau mesti bilang apa lagi, kebayang si ntar malem ma si bapak pasti dia pengen tidur ma aku. Biasanya aku si rutin kalo malming diajak tidur ma cowokku, kata temenku kalo ma lelaki dewasa lebi asik, jadi pengen coba juga ni, palagi ada imbalan gede dari perusahaan kalo aku berhasil buat si bapak deal. “Na gitu dong, itu namanya memperhatikan kebutuhan pelanggan”. Dia manggil supervisorku untuk menyiapkan dokumen yang harus dia tandatangani. Dia ngasi kartu namanya, direktur, pantes belinya bisa langsung beberapa unit. Dia minta aq miss call ke no hp yang ada di kartu namanya. “Nti kalo pameran dah slesai aku call kamu ya, liburan kamu masi lama kan”. aku cuma ngangguk aja.

Wah berita aku berhasil menjual beberapa unit mobil mahal langsung merebak ke temen2ku. “Wah hebat kamu Nes, om2 yang beli ya, kamu ikutan dia beli pastinya, asik tu Nes kalo maen ma om2”. Temen2ku dah pada pengalaman kayanya maen ma om2 juga. “Makan2 dong kita”. “Ntar kalo bonusnya dah keluar, pasti aku traktir”. “Kenali aku ke tu om dong Nes, sapa tau aku dia ajak juga”, kata temenku yang narsis itu. Tu bapak si dah balik lagi ke kantornya ketika itu, ketia dia nyalami aku, dia berbisik, “jangan lupa ma janji kita ya cantik”. aku menggangguk sambil ngucapin terima kasih. Pameran dah selesai, aku mampir ke perusahaan mengambil honor dan bonusku, segera ku kotak temen2ku untuk makan2. “Gimana Nes, dah jalan ma tu om”. “Blon tu”. “Kontak dong”. Aku gak brani, soalnya tu bapak bilang dia yang mo call aku. Takutnya kalo aku yang kontak trus dia marah, order dibatalin, repot kan kalo aku kudu ngembaliin bonusku, mana dah dipake buat traktian kamu2 kan”. Tiba2, ada sms masuk. Segera kubaca, ternyata dari si bapak, dia ngajak ketemuan, dia nanya aku mo dijemput dimana. Ku bilang aja daerah deket kos2anku. dia bilang “ok, ntar lewat magrib aku jemput”. “dari si om ya”, usilan banget deh temen2ku. Aku ngegeleng, kujawab ja dari cowokku. Baeknya cowokku lagi upcountry keluar kota beberapa minggu, jadi aku bebas ja jalan ma tu bapak kan. Tu bapak enak aja ngajak aku jalan padahal bukan weekend, enak banget jadi direktur bisa suka2 ngatur waktu ngantornya. aku jadi gelisah ndiri ngebayangin apa yang akan dilakukan tu bapak ke aku ntar malem.

Sorenya aku dah nunggu ditempat yang kusebut, aku langak longok ngeliatin mobil mewah yang sliweran dijalan itu. Tiba2 da mobil kecil, kelas lcgc lah, kaca jendelanya diturunkan, dan tampak tu bapak senyum sambil bukain pintu dari dalem. aku masuk dan duduk disebelahnya. “ines lagi ngeliatin mobil yang sekelas yang om beli dipameran”. “enakan juga naik mobil kecil Nes, gampang blusukannya kemana2, dan gak diciriin orang”. “Ines manggil om gak apa kan” “Malah seneng dipanggil om ma abg secantik kamu”. Dia memandangi aku, sore itu aku pake jins dan tank top saja dengan sepatu casual, tanpa make up apa2. “Kamu gak dandan aja tetep cantik dan sexy Nes. aku suka banget ma abg yang kaya kamu gini”. “om sering bawa abg ya”. “ya iyalah, masak bawa tante2 seumuran aku, dah alot lagi Nes”. demen guyon vulgar juga ni om. “Blon makan kan”. Aku menggeleng. Dia membawaku ke mal yang gak jauh dari kos aku. Dari tempat parkir dia menggandeng aku, seneng juga digandeng om seganteng dia, lengan bajunya digulung dan dasi dah dilepas. Aku diajak ke foodcourt, kubilang dia aja yang mesenin makanannya, aku doyan segala kok. “Tapi kudu diabisin ya yang dah aku beli”. “Beres om”. Dia beliin steak, gak gede2 amat si, dan segelas besar jus buah buat aku. Untuk dia sendiri juga beli yang sama cuma steaknya lebui besar ukurannya. Kitta ngobrol sambil makan, dia nanya latar belakangku. Aku cuma crita kalo aku dah gak punya ortu dan idup ma cowokku yang biayain kebutuhanku semuanya. “Wah apa2 gak skarang kamu jalan ma aku”. “Gak papa om, dia lagi upcountry”. “Pasti dia juga nyari abg disana Nes, jadi gak apa kalo kamu jalan ma aku ni malem, masi libur kan”. Wah kebayang, pasti nginep punya urusan nih. “Kenyang?” “Banget om”. “Yuk aku mo beliin kamu hp yang bagusan, hp kamu dah jadul gitu, ntar bilang ja kamu beli hp baru pake bonusmu kan”. aku si iya aja kalo mo dibeliin si, kan aku gak minta. Dia beliin aku hp yang aku dah ngerti cara makenya. “Hp kamu yang lama buang aja”. “Janganlah om, ni pengasih cowok Ines, disimpen ja lah. Dia juga beliin aku pakean beberapa biji, seneng banget jalan ma om yang royal gitu.

Selesai aktivitas di mal, kita kembali ke parkiran. “Kita mo kemana lagi om”. “ketempatku aja ya”. “Mangnya gak da keluarganya om”. “Gak ada aku tinggal ndirian kok”. Aku gak nanya lebi lanjut, bukan urusanku kan. Rumahnya besar juga. dia turun dari mobil, membuka pager, dan memasukkan mobil ke halaman. aku segera turun dari mobil dan menutup pager rumahnya. Dia membuka garasi dan memasukkan mobil ke garasi. aku juga mentutp pintu harasi. “Barang2 kamu tinggal di mobil aja ya say”. Aku ngangguk. “yuk”, dia menggandeng aku masuk ke rumah melalui pintu tembus dari garasi ke ruang kluarga. Wah rumahnya besar banget, ada ruang tamu, ruang keluarga, ruang makan. Di ruang tamu yang agak terpisah ada seperangkat sofa, diruang kluarga juga da seperangkat sofa yang lebi besar, biar santai duduknya kali, seperangkat audio visual juga bertengger di credenza didepan sofa, tv LED ukuran besar ngegantung di tembok, dikiri kanannya ada speaker. didalem credenza yang ditutup pintu kaca ada seperangkat peralatan lain, gak tau deh apa aja. di ruang makan juga perlengkan standardnya lengkap, lemari es, dispenser air minum, microwave oven terletak di pantri kering disebelah wastafel. diatas pantri kering ada sedetan lemari gantung untuk sipen macem2 kayanya. dibawah pantri juga ada sederet lemari lagi. di halaman blakang yang tertutup tembok tinggi dan rimbunnya taneman hias yang tinggi2, kulihat ada kolam renang dengan penerangan seadanya sehingga suasananya syahdu banget. aku melangkah keluar ruang keluarganya, dia mengikuti dan memeluk pundakku. “Rumahnya wah banget om”. “Ntar brenang yuk”. “Malem2 gini pa gak dingin om”. “Gak lah kalo dah brenang malah anget”. “Ines gak bawa baju renang om”. “Buat apa baju, bugil aja, anggep ja lagi mandi’, katanya sembari ketawa. “Ih si om maunya”, jawabku sambil mencubit pinggangnya.

Dia segera memelukku sehingga aku gak bisa melanjutkan cubitanku. Orangnya tinggi besar sehingga tubuhku yang imut tenggelam dalam pelukannya. Dia menengadahkan wajahku. “Kamu cantik sekali Nes”, pelan tapi pasti dikecupnya pelan bibirku, terasa sekali hangatnya bibirnya yang mengulum bibirku pelan, aku menikmati kuluman bibirnya di bibirku, aku memeluknya erat. Dia mencium bibirku lembut sekali, jauh dari kesan napsu, padahal kutau dia pasti dah pengen banget meniduri aku, kerna kurasakan ada sesuatu yang keras yang menekan bagian bawah perutku. Dia menjulurka lidahnya menjilati bibirku, segerakusambut lidahnya dengan menjulurkan lidahku juga, lidahnya segera membelit lidahku sesaat, kemudian kembali dia mengulum bibirku, kali ini dengan lebih keras lagi. Tangannya turun memegang pinggangku, kemudian meremas bokongku sambil menekan kearah tonjolan keras di selangkangannya, terasa banget kerasnya tonjolan itu. Birahiku muali naik membuat tubuhku terasa panas. “jadi gak berenangnya, disana ada ruang shower, ada anduk di raknya”. aku masuk ke ruang shower, kuliat dia menuju ke dipan bermatras yang ada disatu pojokan kolam renang yang tertutup oleh rimbunnya tanaman, ada lampu dikolong dipan membuat suasana jadi temaram.

Keluar dari ruang shower aku hanya membelit badanku dengan handuk besar setelah melepas semua yang nempel di badanku. Anduknya hanya nutupin dari toket sampe bagian atas paha aja. Kuliat dia dah berbaring di dipan bermatras hanya pake cdnya aja. “Wow”, cuma itu ucapan yang terlontar dari mulutnya. Badannya tegap, dadanya bidang tapi gak buluan seperti dugaanku seblonnya, perutnya walaupun gak ber 6packs, tapi gak gendut, dan di selangkangannya dah menonjol banget. Aku menghampirinya, kuelus elangkangannya, kerasa keras dan besar banget isinya, “kok dah ngaceng si om, blon diapa2in”. Dia hanya senyum2 aja membiarkan aku mengelus tonjolan di slangkangannya. Aku duduk disebelahnya di dipan, dipannya cukup besar untuk berbaring berdua. aku menunduk dan mengecup bibirnya, dia membalas kecupanku dan memeluk tubuhku. Aku ditariknya sehingga berbaring miring disebelahnya. Aku pun menyambut kecupannya, ciuman kami makin hangat aja, saling mengemut bibir, Lidahnya mulai menyelip kedalam mulutku segera aku membuka mulutku dan menjulurkan lidahku menyambut belitan lidahnya. “Om biar Ines yang aktif cium om ya”. Dia kembali ngangguk.

akupun mulai menggunakan lidahku untuk menjilati bibirnya, dagunya yang tampak berwarna gelap, kerna sering cukuran kayanya. Trus ke lehernya dan berhenti di dadanya. pentilnya kujilat2in.”Kamu pinter banget ngerangsang aku Nes, blajar ma cowokmu ya”. Aku gak jawab cuma ngangguk aja, memang cowokkulah yang memperkenalkan “seni” bercinta sehingga aku tau dia maunya diapakan pada pendahuluan acara permainan nikmat. Sekarang “ilmu” yang kudapat dari cowokku kupraktekkan ke dia. Dia ngomong gitu tapi kayanya tenang2 aja, aku jadi penasaran, kuemut pentilnya, mengeras juga akhirnya, kaya pentil prempuan aja ya bisa keras kalo diemut. Puas menjilati pentil aku terus turun ke pusernya, penuh bulu. Kukorek2 pusernya dengan lidahku, dia tenang aja kegelian aja enggak, aku yang jadinya makin penasatran, kayanya kalah ilmuku dari ilmunya. Maksud aku merangsang dia malah jadi aku yang blingsatan kerna dia tenang2 aja.

Makanya aku to the point aja, kuremas tonjolan diselangkangannya. Tetep keras dan besar, kuremas dengan keras, dia mulai mendesis karena remasan di slangkangannya itu. “Buka ya om”. Dia cuma ngngguk lagi sambil mengangkat pantatnya untuk memberi aku kesempatan untuk memlorotkan cdnya. Batangnya yang perkasa langsung ngacung nunjuk ketas. “Besar banget om, panjang lagi”, kataku takjub. “Blon perna ngerasain yang kaya gini ya Nes, mangnya cowok kamu punya kecil?” “Kayanya si besar om tadinya, tapi dibandingkan om punya si gak da papanya, apa muat di me2k Ines om segede gini”. “Wah masi rapet banget dong ya me2k kamu Nes, cuma kemasukan yang kecil”. Aku memperhatikan batangnya yang disunat, kepalanya membengkak kaya topi baja dengan belahan diujungnya, kuusap2 kepalanya dengan tanganku, membuat dia menggelinjang. Batangnya yang besar berurat dan warnanya gelap, perkasa banget kayanya, pasti lama gak keluar2 ni, batinku. wuih, me2kku jadi basah dengan sendirinya ngebayangin bentar lagi batang jumbo itu bakal tenggelem di me2k ku. Dipangkalnya dihiasi dengan bulu jembut yang lebat, yang nyambung sampe ke pusernya. Pahanya juga buluan, bener2 turunan nyomet ni orang, bulunya banyak banget. Kuremes juga biji pelernya, dia kembali melenguh karena remasanku. Senang aku dia mulai bereaksi. Terus batangnya mulai kugarap, kuremes2 kepalanya terus mulai kukocok2 dari atas kebawah, kemudian kepalanya mulai kujilatin lubang kencingnya, dia kembali menggelinjang. Jilatan ku aktifkan seputar kepalanya, lehernya juga, dia makin menggelinjang, terus kebawah kepangkalnya, naik lagi katas ke kepalanya, baru kucoba memasukan kepalanya yang besar itu kedalam mulutku. Wah penuh deh mulutku kemasukan kepala batangnya yang besar itu. Kuemut2 kepala yanga da didalem mulutku dengan keras. Karena mulutku penuh, lidahku susah untuk bermanuver menjilati lubang kencingnya. Kukeluar masukkan kepalanya di mulutku, dia makin menggelinjang, ku kombinasikan gerakan keluar masuk mulutku dengan emutan yang keras bergantian yang membuat dia makin klojotan. sambil keuemut kukocok batangnya dengan cepat, sesekali kuremas2 biji pelernya, dia menikmati sekali emutan dan kocokan aku. “Nes nikmat banget deh sepongan kamu, wah untung banget aku ya dapet abg yang lihai kaya kamu gini. Gantian ya”.

Dia bangun, anduk yang melilit badanku dilepasnya, aku dibaringkan di dipan. Terasa hawa dingin udara malem menyergap badanku, tapi gak lama kerna dia segera memulai aksinya. “Nes kamu merangsang banget”. Kulitku memang putih mulus, toketku biar gak besar tapi proporsional dengan bentuk badanku, pentilku juga imut berwarna rada pink kecoklatan gitu. Dia memposisikan tubuhnya diatasku. Dia mulai mencium bibirku, menggunakan lidahnya untuk menjilati telingaku, membuat aku sangat kegelian dan melenguh, “oooommmm…” Puas dengan telinga kiri dia pindah ke telinga kanan, aku sampe meremas2 rambutnya saking gelinya, geli yang merangsang birahiku banget, lenguhanku kembali terdengar.

Kini lidahnya beranjak ke bawah, menelusuri leherku, lenguhanku kembali terdengar, gantian dia merangsang tiap senti kulit dibadanku, rasanya aku dah gak nahan pengen buruan ke menu utamanya, “ooommmm….” “napa sayang, dah pengen ya, enjoy aja dulu, ntar jadinya nikmat banget deh”. Dia mulai mengelus toketku, jilatan tetep beraksi di leherku. Jarinya melingkari toketku dari pangkalnya, kemduian telapan tangannya digeser2kannya di pentilku yang segera menjadi keras, bisa ngaceng juga ya prmpuan, tapi pentilnya yang ngaceng. sesekali diia meremes toketku sehingga pentilnya ikut kegesek telapak tangannya. Kedua toketku gantian diolahnya sembari tetep menjilati leherku. Aku makin menggelinjang gak keruanan, hawa dingin dah gak kerasa lagi.

Jilatannya sekarang turun ke area toketku. Lidahnya menyapu dari pinggir luar ke bagian tengah toketku. Saat akan mencapai pentilku dia menjilati lingkaran diseputar pentilku yang berwarna lebi gelap, “oooommmm….” lenguhku, “diemut dong”. Badanku sampe melengkung karena gak tahan akan rangsangannya pada pentilku. Dia mulai mengemut2 pentilku, sesekali digigitnya pelan, ini menambah rangsangan birahi buatku. Puas dengan yang kiri dia pindah ke pentil kananku. aku terus ja melenguh saking nikmatnya. dia pinter sekali mengolah tubuhku sehingga memberikan rangsangan yang maksimal, kalah kayanya ilmunya suhuku yang satu lagi, cowokku. “ooommm… Ines dah pengen om”. “pengan paan sayang”, dia menggodaku sambil terus mengemut pentilku dan meremes toketku satunya.

Lidahnya turun lagi ke puserku, aku menjadi kegelian banget ketika dia menciumi perutku dan mengorek2 lubang puserku dengan lidahnya. Badanku menggeliat2 gak keruan sehingga akhirnya dia fokus ke selangkanganku. Dirabanya lembut bibir me2kku. Jembutku yang halus menyeruak dibagian atas me2kku. Jembutku juga dielusnya pelan sambil sesekali kembali mengelus bibir me2kku, “dah basah gini yang”. “om si nakal, ayo dong om, Ines dah pengen banget ni”. Dia cuma ketawa ja mendengar rengekanku. Kayanya dia mo bales dendem atas perlakuanku terhadap batangnya.Jarinya langsung menyentuh belahan bibir me2kku dan digesek-gesekkan dari bawah ke atas. Gesekannya selalu berakhir di itilku sehingga menimbulkan kenikmatan yang luar biasa. me2kku langsung berlendir, rasanya lendir juga membasahi seluruh bagian dinding dalam me2kku. “Oo.. Ooh! Uu.. Uuh!” desahku sambil menekan tangannya yang satunya untuk meremas-remas toketku. Aku sungguh sudah tidak tahan lagi, “Om, Ines udah gak tahan nih”. Dia menyelipkan jarinya ke belahan me2kku yang sudah basah dan menyentuh dinding dalam me2kku. “Om..! Aduuh! Ines sudah enggak tahan, udah pengen dimasukkin”, pintaku. Bukannya langsung memenuhi permintaanku malah jarinya beralih menggosok-gosok itilku. “Aduuh! om..nakal!” seruku. Aku pun semakin tidak karuan. Toketku yang sudah keras sekali terus saja diremas2, demikian juga pentilku. “Ayo dong om dimasukin, Ines sudah benar-benar enggak kuu.. at!” rengekku lagi.

Dia membuka pahaku sehingga me2kku mulai merekah, kemudian dia menelungkup diselangkanganku dan mulutnya langsung mengulum bibir me2kku. Dengan lidahnya dia mulai menjilati bagian luar me2kku. Me2kku dah basah karena cairan birahiku yang mengalir deres saking terangsangnya aku. Cairan yang membasahi sekitar selangkanganku dijilatinya dan setelah bersih bibirnya kembali mengulum bibir me2kku. dia membuka bibir me2kku dan jilatannya mengarah ke itilku. gak ketahan geli nikmatnya. Aku kembali menggeliat2 gak keruan sehingga dia sulit untuk fokus menjilati itilku. aku setengah teriak saking gak tahannya, pinggul kuangkat2 sambi menekan kepalanya agar terus menjilati itilku. Dia tidak lagi menjilati tapi mulai mengemut itilku dan dikeluar masukkan di mulutnya, makin gila geliatanku jadinya, lenguhanku juga makin keras, aku gak perduli kedengaran kerumah disebelah tembok halaman belakang rumah si om enggak. Dia menambah rangsangannya dengan memasukkan jari tengahnya kedalam me2kku yang sudah basah kuyup. me2kku langsung dikorek2, dindingnya digaruk-garuk. Benjolan seukuran ibu jari yang tumbuh di dalam liang me2kku dimainkannya dengan ujung jarinya hingga badanku tiba-tiba menggigil keras dan kugoyang-goyangkan pantatku mengikuti permainan ujung jarinya. “Oooommm… aaaahhhh, terus oommm…, Ines dah pengen pipis om….” Badanku mengejang beberapa kali, pinggul kuangkat tinggi2, mataku terpejam sambil terus melenguh nikmat, aku benar-benar hampir pingsan dibuatnya. sampe akhirnya, “oooommmm…. aaaahhhh….” Tubuhku terguncang hebat, kakiku jadi lemas semua, otot-otot perutku jadi kejang dan akhirnya aku nyampe, cairan me2kku yang banjir ditampung dengan mulutnya dan tanpa sedikit pun merasa jijik ditelan semuanya. Aku terkapar dan menatap sayu kearahnya, “om, blon dimasukin ja dah nikmat banget, palagi kalo dimasukin ya”. “Dah pengen dimasukin ya yang”. “Banget om, dari tadi”. Dia mengeluarkan jari tengahnya dari me2kku, berlumuran cairan birahiku, dia menjilati jarinya sampe bersih, “seger banget cairan me2k abg yang”. Seneng aku dia manggil aku yang. Aku menghela napas panjang, dia masih dengan lahapnya melumat me2kku sampai akhirnya selangkanganku benar-benar bersih kembali. me2kku terus diusap2nya, demikian juga itilku sehingga napsuku bangkit kembali.

Dia memposisikan dirinya diatasku, pahaku dikangkang kan lebar2, kepala batangnya digesek2kan ke celah me2kku yang dah merekah basah, itilku ditowel2 dengan kepala batangnya yang keras banget, pengen banget deh aku ngangkat pantatku supaya kepalanya ambles ke me2kku, tapi badanku masi lemes rasanya abis klimax barusan. Dia mengarahkan kepala batangnya ke me2kku sedang tangan satunya menjadi tumpuannya badannya. Aku merasakan sentuhan ujung kepalanya di me2kku, kepala batangnya nya terasa keras sekali. Pelan2 dia menurunkan pinggulnya dan kepalanya mulai membelah me2kku, lubang me2kku kudu nganga lebar banget kerna kepalanya yang besar mulai mlesek masuk. Me2kku kerasa sesek deh kemasukan kepala ukuran jumbo kaya gitu, “pelan2 ya om”, kataku sambil menikmati sensasi nikmatnya kemasukan batang segede gitu, mataku sampe membelalak saking nikmatnya. aku merasakan getaran-getaran yang membuat otot me2kku berdenyut, cairan yang membasahi me2kku membuat batangnya yang besar mudah sekali masuk ke dalam me2kku. Dia menekan pelan2 sehingga batangnya nyelam makin jauh kedalam me2kku, setelah masuk separuhnya, dia mulai mengenjotkan pantatnya turun naik, pelan sekali supaya me2kku menjadi biasa menerima batang jumbonya. “Terus om.. nikmat banget” erangku keenakan. Dia terus menekan batangnya masuk makin dalem, enjotannya dipercepat dikit demi dikit, sehingga akhirnya dengan satu tekanan keras seluruhn batangnya ambles di me2kku. Aku menggelinjang merasakan nikmatnya sodokan batangnya, kerasa sekali mentok di me2kku, saking panjangnya kali ya. Penuh rasanya me2kku kesumpel batang segitu gedenya, kayanya gak da celah kosong lagi di lubang me2kku.

Ia merebahkan tubuhnya diatasku dan mencium bibirku. Aku pun membalasnya dengan memeluk punggungnya. Pelukan di punggungnya berubah menjadi rabaan yang lembut dari aku. perlahan-lahan dia mulai memompa me2kku. Kini ia tak lagi hanya memaju mudurkan saja, ia menggunakan kekuatan panggulnya untuk menyodok lebih dalam. Akibatnya badanku ikut berguncang ketika batangnya menghujam me2kku. Dia kemudian mengangkangkan pahaku selebar-lebarnya, dia terus menyodokkan batangnya sampe nancep dibagian paling dalam dari me2kku, ngilu2 nikmat gitu rasanya. Aku kemudian berimprovisasi dengan mengaitkan kakiku di bekalang pantatnya sehingga dia terus dengan gencar menyodokkan batangnya kluar masuk me2kku dengan tekanan basar, kerasa banget kepala batangnya nyodok di dasar me2kku. Sambil trus menggenjot me2kku dia meremes2 toketku, pentilku diplintir2nya, sehingga aku seperti orang kelojotan. “Ooommm…”, lenguhku. “Napa yang, nikmat?” “Banget om…, pentil Ines diemut dong om, bisa gak?” Dia gak menjawab tapi menekukkan badannya sedikit supaya bisa mengemut pentilku, rada susah memang kalo dia uyang diatas, tapi tetep ja dilakukan atas permintaanku tanpa mebghentikan enjotan batangnya di me2kku. Aku meracau kembali. Aku merasakan kenikmatan tiada tara. saat me2kku dijejali batang jumbonya, pentilku juga mendapat rangsangan yang hebat. “oooommm…” Dia juga merasakan cengekraman dahsyat dari dinding me2kku terhadap batang besarnya yang sedang mengaduk2 me2kku sampe kedalem sekali, pentilku diemutnya gantian kiri dan kanan. ‘”Nes biar gampang ngemutnya kamu yang diatas ya yang”.

Dengan sedikit susah payah, kami berbalik badan tanpa melepaskan batangnya dari cengkeraman me2kku. sekarang aku berada di atas tubuhnya, kududuki batangnya yang cukup panjang itu. Kugoyangkan pantatku dan kuputar-putarkan, kukocok naik turun hingga batangnya keluar masuk me2kku, dia meremas- remas kedua toketku. Bergantian dengan emutan pada kedua pentilku juga, rangsangan yang menambah nikmatnya maen dengan dia. Lebih nikmat rasanya maen dengan posisi aku diatas karena aku bisa mengarahkan gesekan batang besarnya ke seluruh bagian me2kku, terutama pada gspotku dan juga itilku. Kini giliran nya yang tidak tahan lagi dengan permainanku, ini dapat kulihat dari gelengan kepalanya enahan nikmat yang sebentar lagi tampaknya akan ngecret. Dan ternyata benar dia merasakan urat-urat di bagian bawah batangnya memberikan isyarat kenikmatan yang luar biasa. Badannya menegang, rasa panas menjalar di seluruh tubuhnya. Ia merasa sebentar lagi akan orgasme. “Sayang aku mau keluar,” ujarnya memberitahu aku kalo dia akan ngecret. “Kita nyampe sama-sama..om”, rintihku sambil mempercepat kocokan dan goyangan pantatku. Diapun menyodokkan batangnya dari bawah menyambut goyanganku yang diatas sehingga batangnya bisa makin nancep didalem me2kku. Efeknya membuat dipannya berderit-derit. Tak sampai lima menit, sodokannya menjadi tak terkendali, menyentak keatas sehingga nancep dalem banget di me2kku. yang penting dalam dan keras. Dan sekali sentak menyeburlah pejunya didalem me2kku. “Oooooooohhhhhhhhh…….” Dahsyat sekali klimaksnya. Hal yang sama juga kurasakan. Dinding me2kku berkedut keras, dan “Aa.. Aacch!” Akupun nyampe secara bersamaan dengan dia. Dia menarik aku sehinga telungkup diatas badannya dan langsung menyosor bibirku. Aku juga membalas memberikan ciuman ganas. Lebih dari tiga kali hentakan batangnya menyemprotkan pejunya dan kedutanku di me2kku terjadi bersamaan. Pejunya dan lendir me2kku bercampur menjadi satu membanjiri me2kku. Karena posisiku berada diatas, maka cairan kenikmatan itu mengalir keluar merembes melalui batangnya sehingga membasahi selangkanganku, banyak sekali dan kurasakan sedikit lengket-lengket agak kental cairan yang merembes keluar itu tadi.

Kami berdua akhirnya terkulai lemas di dipan. Posisiku tengkurap di atasnya yang terkulai yelentang memandang rimbunnya dedaunan. “Om, pinter banget sih ngerangsang Ines sampe nyampe, udah gitu batang om kalo udah masuk terasa sekali gesekannya, abis gede banget sih”, kataku. “me2kmu juga nikmat sekali yang, peret banget deh, kerasa sekali cengkeramannya ke batangku, kerasa kaya diremes dan diemut deh”, jawabnya sambil memelukku. “Gerah ya udahannya, nyemplung di kolam yuk”, katanya sambil menggulingkan aku ke sebelahnya, batangnya tercabut dari me2kku, berlumuran cairan nikmat kami berdua. Dia bangun dari dipan dan langsung nyebur ke kolam. Dari kolam dia manggilku, “Yang, nyebur juga dong, seger banget ni”. Aku dengan males2an duduk di dipan, trus turun pindah duduk di pinggir kolam. Dia menghampiriku, menarik tanganku dengan keras sehingga aku nyebur ke kolam juga. Airnya langsung menyegarkan seluruh otot tubuhku.

Dia langsung memeluk dan menciumku, bibir kami saling pagut bergantian. Dia menjulurkan lidahnya ke dalam mulutku yang kusambut dengan hisapan, dan secara bergantian pula kujulurkan lidahku ke dalam mulutnya. Diapun menyambutnya dengan lumatan. Rabaan tangannya berpindah ke toketku. Diremas-remasnya toketku yang mulai mengencang lagi pertanda napsuku bangkit lagi. Tanganku pun tidak mau kalah, kuraih batangnya yang kembali sudah berdiri tegak dan kukocok-kocok lembut dengan jariku. Ujung batangnya sesekali menyenggol bagian depan pangkal pahaku. Luar biasa staminanya, barusan selesai ngecret di me2kku sudah ngaceng lagi. Tanganku kemudian bergelantungan ke lehernya, dia mengendongku dari depan. Kedua kakiku membelit pinggangnya. Ia pun membisikan ngajak aku maen lagi, “masukin lagi ya yang”. Aku cuma ngangguk. Dia mengarahkan batangnya ke belahan bibir me2kku. Digesek2kannya kepala batangnya ke belahan bibir me2kku, itilku juga mendapat giliran, digesek2kannya kepalanya di itilku dengan gerakan naik turun. kemudian batangnya yang sudah ngaceng keras dimasukkannya ke dalam me2kku dalam posisi seperti itu. Awalnya agak sulit juga batangnya masuk kedalam memkku. Tetapi dengan sedikit bersusah payah akhirnya kepala batangnya berhasil menyeruak ke dalam me2kku yang kubantu dengan sedikit menekan badanku kebawah, dan kuangkat kembali pantatku hingga lama kelamaan akhirnya berhasil juga batangnya amblas semua ke dalam me2kku.

Akupun mulai menaikkan dan menurunkan tubuhku. Air kolam berkecipakan karena goyangan tubuhku yang makin lama makin seru. Dengan posisi begini me2kku bisa meremas dan mengocok-ngocok batangnya. batangnya terasa sekali menggesek-gesek dinding bagian dalam me2kku. Saat aku neken terlalu ke bawah, batangnya terasa sekali menusuk keras me2kku, nikmat yang kurasakan tidak dapat kulukiskan dengan kata-kata lagi. me2kku sepertinya semakin lama semakin basah sehingga keberadaan batangnya dalam me2kku sudah tidak sesesak tadi. Kini aku pun sudah tidak kuat lagi menahan napsuku. Aku tidak mampu lagi mengangkat dan menurunkan pantatku seperti tadi, kini aku hanya bisa terdiam dalam posisi batangnya masih tertancap di dalam me2kku. Kugoyang-goyangkan saja pantatku spersis seperti layaknya goyang itiknya zaskia. Kedua tangannya sedari tadi asyik meremas kedua toketku. Pentilku dicubit dan dipilin-pilinnya sehingga menimbulkan sensasi tersendiri bagiku. Dengan tubuh di dalam air, berat tubuhku menjadi lebih ringan, sehingga sesekali dia dengan mudah membantu mengangkat dan menurunkan tubuhku untuk meyesuaikan irama sodokannya. Aku memeluknya erat2. Dia rupanya tidak mampu bertahan lama merasakan goyang itik ku, “Aduuh..! Yang, hebat banget empotan me2k kamu! Aku hampir ngecret nih, serunya sambil tetap memilin pentilku. “Kita keluarin sama-sama om!” sahutku sambil mempercepat goyanganku.

Dia rupanya sudah benar- benar tidak mampu bertahan lebih lama lagi. Dia mengganti posisi, dicabutnya batangnya yang masi perkasa dari me2kku, aku disurunya berpegangan ke tangga kolam dengan posisi rada nungging gitu, dan kembali batangnya diambleskan ke dalam me2kku. Dengan posisi nungguing gitu lebi mudah batangnya nyelusup masuk ke dalem me2kku, sampe ambles smuanya. Dia berdiri sambil mengambil alih permainan, dia mengocok-ngocokkan batangnya keluar masuk me2kku. “Aa.. Aacch!” kini giliranku yang menyeracau tidak karuan. Aku merasakan kedutan-kedutan di dalam me2kku, terasa sekali semburan hangat yang menerpa dinding me2kku, pejunya rupanya langsung muncrat keluar memenuhi memkku. Bersamaan dengan itu, aku pun mengalami hal yang serupa, kurasakan kedutan me2kku berkali-kali saat aku nyampe. Kami nyampe dalam waktu hampir bersamaan hingga memkku kembali penuh dengan cairan birahi kami berdua, saking penuhnya sehingga tidak tertampung seluruhnya. Cairan kami yang telah tercampur itu, meleleh keluar melalui celah memkku dan merembes keluar karena posisiku masih setengah nungging saat itu. “Nikmatnya om….”, lenguhku.

Setelah semuanya selesai, kami keluar dari kolam, dia membilas tubuhnya di ruang shower sedang aku mengeringkan badan dan rambutku dengan anduk yang kupake sebagai kemben tadi. Diapun dah keluar dari ruang shower dan menggunakan anduk untuk mengeringkan rambut dan badannya. Aku mengambil pakeanku yang kutinggal diruang shower, diapun mengunmpulkan pakeannya, bagaikan adam dan hawa kami bergandengan masuk ke dalam ruang keluarga. “Laper gak yang”. “Gak kok om”. Dia mngeluakan buah2an yag dah terpotong (gak tau kapan matongnya), “Nih makan buah deh ya”. Aku engambil beberapa potong dengan garpu kecil yang sduah tersedia. “agntuk om”. “Iya, bis kerja keras”. “Om si napsu banget ngegenjot ines ampe dua kalo ngecret gitu”. “Bisnya nikmat banget yang, jadi kudu dinikmati sesering mungkin kalo bisa. Kamu juga enakkan”. “Enak banget om, Ines masih mau lagi, tapi istirohat dulu ya om, ngantuk”. “Ya dah, kalo ngantuk tidur aja yuk”. Dia mengajak aku ke kamar tidur, gede banget kamarnya, ada ranjang besar, credensa denga tv yang gak sebesar di ruang keluarga nempel di tembok. Lemari pakean besar di salah satu tembok dengan kaca besar nempel di 2 pintunya. Aku segera berbaring, ketika kuliat ke kaca di pintu lemari pakean, aku bisa meliat tubuh telanjangku yang terkapar diranjang. Kayanya dia masang tu kaca biar bisa ngeliat gerakannya kalo lagi maen di ranjang, tapi tu nanti deh. Aku lemes dan ngantuk, sehingga gak lama akupun terlelap.

Tidak tahu berapa lama aku tertidur, aku terbangun karena merasa toketku ada yang mengelus2. Aku terbangun dan melihat dia sedang duduk disebelahku dan sedang mengelus2 toketku. “Pagi sayang, nyenyak kali bobonya”. “Om… dah jam brapa si, diluar kok dah terang”. Jendela kamarnya dah disibak kordennya, sinar mentari (bukan saingannya simpati lo) mencorong masuk. Mataku menyipit, silau. “Bis bobonya nyenyak banget, jadi gak kubangunin deh, dah jam 8 lewat”. Wah kayanya aku tidurnya bales dendem dikerjain dikolam renang ya. “Ines mo pipis om, trus mandi”. “Gak usah, kamu cantik kok gak mandi juga”. Wah kayanya dia dah pengen maen lagi nih, ya gak apa lah, memang aku ikut dia kan buat muasin napsunya, dan napsuku juga tentunya. Aku turun ranjang kekamar mandi, aku pipis, cuci muka dan sikat gigi, pake yang ada ja di wastafelnya. Keluar kamar mandi dia dah nyediain roti, susu, sereal dan kopi. “Wah om, room servicenya gak pake diorder lagi nih”. “Iya dong, buat yang tersayang apa juga kulakuin”. “Mangnya om sayang ma Ines”. “banget, kamu cantik, pinter lagi ngeladenin aku, kamu jadi cewekku aja mau gak, trus tinggal disini nemeni aku”. Wah tawaran asik banget tu, cuma aku dah da cowokku yang selama ni dah ngurusin idupku, rasanya kebangeten banget kalo kutinggalin gitu aja. “Gimana yang, mau gak”. Aku senyum aja gak ngejawab. “Ya deh, makan ja dulu, bis itu….” , katanya lagi sambil senyum. Benerkan, dia pasti pengen maen lagi ma aku, kuliat selangkangannya dibalik lilitan anduk dah nonjol, pasti batangnya dah ngaceng keras banget kaya semalem lagi tu. Ku pura2 gak tau, santai aja aku mengunyah roti yang dah dilapisi ma mentega dan keju, nikmat banget deh, jarang banget aku makan roti pake keju, biasanya kalo pagi suka beli bubur ayam abang2 yang lewat, yang isinya bubur doang gak da ayamnya. “Kamu mo minum kopi susu pa sereal sayang”. “Sereal deh om”. Dia meuangkan sereal ke gelas, disiram pake susu dan sedikit kopi, dia keluar kamar sepertinya mo ngangetin minuman serealku di microwave deh. Perhatian banget ni ke aku, cowokku ja gak perna ngeladenin aku kaya gini, yang ada aku yang kudu ngeladenin dia all out. Dia kembali membawa gelas serealku yang keliatan ngebul. “Om, temen2 Ines ngiri lo Ines jalan ma om, mreka juga mau tu kalo om ngajakin mreka jalan”. “Yang narsis banget itu ya, yang pusernya dipamer2in terus”. Wah dia unget ma temenku di pameran yang paling narsis dan sexy. “Wah sampe keinget gitu, suka ya om ma dia, napa om gak ngajak dia aja”. “Kan aku butuhnya mobil yanh kamu tungguin”. Ines tau lah kartu om, pasti kerna ada Ines trus om jadi milih mobil yang Ines tungguin kan”. “Pinter kamu”. “Segitu banyak spg cantik dan sexy kok om milihnya Ines si”. “Ya dimataku kamu yang paling ok tu, mo diapain lagi”. Seneng banget aku dipuji gitu, padahal gombal ya. selsai makan, aku ke kamar mandi membersihkan mulutku dari sisa amakanan dan kumur2 lagi. “Yang gak usah mandi, ntar juga kringeten lagi”, teriaknya dari dalem kamar. Cuma gak enak aja kalo gak nyirem badan dulu. aku masuk ke kotak shower dan menyiram badanku dengan air dingin sebentar, kemudian mengelap denga anduk dan keluar kamar.

Dia dah berbaring telanjang di ranjang, batang besarnya dah ngaceng dengan sempurna, perkaa banget deh kliatannya. aku naik ke ranjang dan berbaing diebelahnya, segera aja aku dipeluk, toketku jadi sasaran pertamanya. Dia lalu meremas2 toket dengan napsunya, malah sambil memlintir2 pentilku, perlahan pentilku mulai mengeras. “Yang, toket kamu kenceng banget deh, asik diremes2nya, palagi ni pentil imut banget”, tangannya terus meremas-remas toketku. Sambil toketku diremasnya terus, dia menjilati seluruh tubuhku, mulai dari ujung kepala sampai ujung kaki. Dijilatinya pula toketku, disedotnya pentilku sampai aku gemetar saking napsunya. Kakiku dan kedua pahaku yg mulus itu dibukanya sambil dielus2 dengan satu tangan masih meremas toketku. Setelah itu me2kku dijilatin. Rasanya nggak keruan. Bukan hanya bibir me2kku aja yg dijilatinnya, tapi lidahnya juga masuk ke me2kku, aku jadi menggelinjang nggak terkontrol, wajahku memerah sambil terdongak keatas.

Melihat napsuku sudah naik, dia menyodorkan batang jumbonya ke aku, “Dikocok yang”, pintanya, aku nurut saja dan mengocok batangnya dengan gemas. “skarang diemut dong”, katanya keenakan. Dia berlutut di ranjang supaya batangnya pas di mulutku, aku mengganjel punggungku dengan 2 bantal sehingga bisa lebi tegak badanku. aku mengarahkan batang yang ada digenggamanku ke arah mulut ku. Aku mencoba memasukkan kedalam mulutku dengan susah payah, karena besar sekali jadi kujilati dulu kepala batangnya. Dia mendesah2 sambil mendongakkan kepalanya. “Kenapa om”. “Enak banget, terusin yang, jangan berhenti”, ujarnya sambil merem melek kenikmatan. Aku teruskan aksiku, aku jilatin batangnya mulai dari kepalanya sampai ke pangkal batang, aku terusin ke biji pelirnya, semua aku jilatin. Aku coba untuk memasukkan kedalam mulutku lagi, udah bisa masuk, udah licin terkena ludahku. Dia memegangi kepalaku dengan satu tangannya sambil memaju-mundurkan pantatnya, menggenjot mulutku pelan. Sedang tangan satunya lagi meremas toketku sebelah kanan. gerakannya semakin lama semain cepat.

Tiba2 dia menghentikan gerakannya. batangnya dikeluarkan dari mulutku. Dia menaiki tubuhku dan mengarahkan batangnya ke toketku. “Yang, jepitin pake toket kamu deh”. “Toket ines kan kecil om, mana brasa”. Dia kemudian berbaring, kakinya mengangkang, dia menyusur aku menggesekkan toketku ke batangnya yang keras banget, “Ahh.. Enak yang, ngapain ma kamu nikmat banget ya yang. Diemut enak, digesek toket juga enak. dijepit me2k apa lagi”, erangnya menahan nikmat gesekan toketku. “Aduh yang, sebentar lagi aku mau ngecret, keluarin di mulut kamu ya”. “Ngapain om, biar sama2 nikmat di me2k Ines aja ya”.

Kembali dia membaringkan aku diranjang, Diapun naik keatasku sambil mengarahkan batangnya ke me2kku. Dia mulai memasukkan batangnya yang besar dan panjang itu ke me2kku. Pantatnya didorong dan didorong, sampai aku merem melek keenakan ngerasain me2kku digesek batangnya. Dia mulai menggerakkan batangnya keluar dan masuk dime2kku. “Wuah, yang, nikmat banget deh maen ma kamu…” Aku merasakan nikmat yg tak terkatakan, luar biasa enak sekali rasanya. Secara naluri aku gerakkan pantatku kekanan dan kekiri, mengikuti gerakan batangnya yg keluar masuk, wuihh tambah nikmat. Kulihat dia menikmati sekali gesekkan batangnya di me2kku. dia memperhatikan batangnya sendiri yang sedang keluar masuk di me2kku. Dia memompa me2kku dengan nafsunya. Kakiku dikangkangkan, dirapatkan, atau ditekuk agar dia mendapatkan sensasi cengkraman yang maksimal dari me2kku. Dia memompa me2kku dengan sodokan yang keras dan dalam. Gerakan maju mundurnya lebih cepat dari biasanya, dan ia mempertahankan kecepatan itu dengan konstan. Aku pun tak jauh berbeda. sangat kunikmati hujaman yang lebih keras di me2kku. . Hingga kemudian kami terengah-engah.

Selang beberapa saat, dia mengajak ganti posisi, aku pasrah aja. Aku disuruhnya nungging sedikit ngangkang dipinggir ranjang, dan dia menyodokkan batangnya dari belakang ke me2k ku sambil berdiri. “Nikmat sekali yang…” desahnya tak keruan. Sambil menggoyang pantatnya maju mundur, dia memegangi pinggulku dengan erat, aku merasa nikmat yang luar biasa. aku melihat ke kaca yang ada di 2 pintu lemari pakean, wah kaya nonton bokep tapi yang maen aku ndiri, kliatan jelas sekali ekspresinya waktu dia dengan penuh napsu menggenjot me2kku, biar toketku gak gede tapi berguncang2 juga kerna sodokan2nya. Aku jadi tambah napsu melihat dia sedang menggarap me2kku dari blakang gitu. Sodokan-sodokannya tak berubah, keras, dalam, dan cepat. dia sangat menikmati saat pantatku beradu keras dengan panggulnya. Dia hantamkan sekeras-kerasnya, dan berulang-ulang. Tidak tahu berapa lama dia menggenjot me2kku dari belakang seperti itu, makin lama makin keras sehingga akhirnya aku nyampe lagi “Om, enjot yang keras, nikmat sekali rasanya”, jeritku. Aku blon mo kluar tu yang”. “tadi katanya dah pengen kluar”. “Bisnya enak gini, jadi gak pengen cepet2 kluar akunya, skarang kamu diatas ya yang”.

Dia berbaring dan aku menaiki tubuhnya, aku paskan kepala batangnya di lubang m2kku, setelah pas aku, kuturunkan badanku pelan2 sehingga kembali batangnya melesek kedalam me3kku. tubuhku naik turun. Selain naik-turun, aku juga memaju-mundurkan pinggulku. Sensasinya luar biasa. batangnya yang besar keerasa mengganjel me2kku. Gesekan batangnya itu ke dinding me2kku membuat aku tak bisa menahan kenikmatannya. aku pun memutar pinggulnya untuk memberikan sensasi yang lebih hebat. Ditambah lagi bayanganku yang terpantul dikaca lemari menambah gairahku untuk menggoyang bak sedang naik kuda. Gerakan itu kulakukan berulang-ulang membuat me2kku seakan mengurut batangnya. sensasinya ditambah dengan remasan di toketku dan emutan di pentilku, dia aktif banget menggarap toketku, sampe akhirnya kembali aku klojotan, aku menghentak keras ketika dinding me2kku terasa menegang. aku mencapai klimaxku lagi sedang dia kayanya masi enjoy2 aja tuh. “Om gak kluar2 si, Ines dah lemes om”. “Nikmat gini kudu dinikmati lama2 yang”, dia meraih kepalaku, mendekatkan ke kepalanya dan mencium bibirku dengan lembut, kayanya dia banget sayangnya ke aku, gak tau deh kalo cuma gombal, pada keadaan nikmat dan lemes kaya gini ya pikiran waras gak kerja lagi kan.

“Yang, aku blon kluar”. aku tau itu tugasku untuk menuntaskan permainan ini dengan membuat dia ngecret lagi didalem me2kku. Aku turun dari badannya dan berbaring telentang. Batangnya masi ja perkasa, keras dan berlumuran cairan nikmatku. Tubuhku masih terasa lemas dan seolah tak bertulang saat kedua kakiku dipentangkan dan dia memposisikan dirinya ditengah2nya. Sejenak ia tersenyum menatapku yang masih terengah-engah tak berdaya di bawahnya. Kemudian ia mencucukkan batangnya yang masih sangat keras ke bibir me2kku yang sudah sangat basah karena cairanku sendiri. Aku menahan napas saat dia mendorong pantatnya hingga ujung batangnya mulai menerobos masuk ke dalam jepitan liang me3kku. Sesenti demi sesenti batangnya mulai melesak ke dalam jepitan liang me2kku. Aku menggoyangkan pantatku untuk membantu memudahkan masuknya batangnya. dia tidak terburu-buru melesakkan seluruh batangnya tetapi dilakukannya secara bertahap dengan diselingi gesekan-gesekan kecil ditarik sedikit lalu didorong maju lagi hingga tanpa terasa seluruh batangnya sudah terbenam seluruhnya ke dalam liang me2kku. Kami terdiam beberapa saat untuk menikmati kebersamaan menyatunya tubuh kami. Bibirnya memagut bibirku dan akupun membalas tak kalah liarnya. Aku merasakan betapa batangnya yang terjepit dalam liang me3kkuku mengedut-ngedut. Tubuhku tersentak saat tiba-tiba dia menarik batangnya dari jepitan liang me3kku. Sesaat kemduian dia mendorong kembali pantatnya kuat-kuat hingga seolah-olah kepala batangnya ambles menumbuk dinding rahimku di dalam sana. Bibirku kembali dilumatnya sementara me2kku digenjot lagi dengan tusukan-tusukan nikmat dari batangnya yang besar. Setelah puas melumat bibirku, kini giliran toketku yang dijadikan sasaran remasan tangannya, sambil meremas toket, pentilku dijepit diantara jari2nya, sungguh rangsangan extra yang luar biasa buat aku. aku melenguh saking nikmatnya, “oooommmmm”. Tubuhku mulai mengejang, Gawat, aku hampir orgasme lagi. Kayanya dia masih belum apa-apa. Tubuh kami yang sudah basah oleh peluh. Aku yang sudah lemas tak mampu lagi mengimbangi gerakannya.

lagi-lagi bibirnya melumat bibirku dengan ganasnya. Lidah kami saling dorong-mendorong sementara pantatnya terus menggenjotku sekuat-kuatnya hingga tubuhku timbul tenggelam dalam busa springbed yang kami gunakan. Dengus napasnya semakin bergemuruh terdengar di telingaku. Lalu kedua tangannya menopang pantatku dan menggenjot lubang me2kku dengan tusukan-tusukan batangnya. Aku tahu sebentar lagi ia akan sampai. Aku pun menggerakkan pantatku dengan sisa-sisa tenagaku supaya bisa same bersama dia. Benar saja, tiba-tiba ia menggigit bibirku dan menghunjamkan batangnya dalam-dalam ke dalam liang me2kku. Crrt… crrtt.. cratt… crattt.. crrat… Ada lima kali mungkin ia menyemprotkan pejunya ke dalam me2kku, bersaman dengan itu tubuhkupun mengejang, akupun nyampe bersamaan dengan dia. Ia masih bergerak beberapa saat seperti berkelojotan, lalu ambruk di atas perutku. Aku yang sudah kehabisan tenaga tak mampu bergerak lagi. “Yang, nikmat banget deh ma kamu dari tadi malem, kamu mau ya tinggal ma aku disini”. Aku cuma senyum aja, “om, Ines si seneng banget kalo bisa nemeni om disini, kan Ines bisa ngerasain nikmat kaya gini tiap malem. cuma Ines kan gak mungkin ninggalin cowok Ines gitu aja, dia yang selama ni ngidupin Ines om”. Duia ngangguk2 mendengar alesanku. “Kamu memang cewek yang baek sayang, aku ngiri deh ma cowok kamu”, katanya sambil mengecup keningku. “Ya dah, kalo ada kesempatan kaya kemaren kamu call aku aja ya yang, kita bisa ngulangi kenikmatan ini sepuas2nya”. “aku ngangguk. setelah semua reda, aku turun dari ranjang dan masuk kamar mandi, dia ikut dan memandikan aku di kotak shower. Dia pengen lagi cuma ku bilang aku dah lemes banget, palagi ronde yang terakhir aku beberapa kali klimax seblum dia ngecret. dia kembali mau ngerti alesanku. Bis mandi kita berpakean dan dia nganter aku balik ke kos ku, setelah kita mampir di resto untuk makan dim sum dulu sampe kenyang.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Up ↑

%d bloggers like this: