Dapat Jackpot Dari Situs Dating Online

abg hot

Komik SeksMalam itu gue cuma bisa bengong liatin layar laptop. Tugas kuliah udah selesai gue kerjain, waktu udah nunjukin jam 1 tapi gue belum mau tidur. Iseng gue buka situs dating online yang direkomendasiin temen kampus. Banyak cewek yang bisa di’ajak’ ke kosan katanya. Cukup lama juga sih gue melanglang buana di situs dating itu. Semua profile cewek gue buka, dari yang amoy, cantik banget, sampe yang biasa aja. Biarpun begitu, gak semua cewek bales chat gue. Biasalah, jual mahal.

Gak lama berselang, ada satu cewek menyambut chat gue. Fotonya cukup menarik. Rambut keriting hitam pendek sebahu, berkacamata, hidung mancung dan bibir tebal. Usianya baru 21 tahun. Lokasinya Jakarta. Setelah ngobrol ngobrol, cewek yang gue sebut dengan Selly ini ternyata junior gue di kampus, tapi beda fakultas aja. Dia angkatan 2011 sedangkan gue angkatan 2009. Dia ngekos di deket kampus, gak jauh dari kosan gue. Gue pun makin penasaran sama dia.

Chat pun berlanjut dari situs dating ke BBM. Chat pun berlangsung sampai keesokan harinya. Sore harinya (Jumat sore), gue coba cari cara buat ketemu. Niat awal gue ketemu ya cuma ketemu, gak ada niat macem-macem. Gue ajak dia buat ngopi bareng di coffe shop deket kosan.
“Sel, ngopi yuk. Di coffe shop yang deket kosan kamu tuh. Mau gak?”
“Hmm, boleh boleh. Jam berapa?”
“Jam 8 gimana?”
“Yah, aku masih ada tugas kalo sekarang…” balasnya singkat di BBM
“Selesainya masih lama ya?”
“Masih nih… Hmm, gimana kalo aku ngerjain tugasnya di kosan kamu aja?”
Gue sedikit bingung balesnya. Gak masalah sih sebenernya kosan gue buat terima tamu cewek karena emang kosan bebas. Gue cuma bingung karena gue belum pernah ketemu dia sama sekali sebelumnya. Setelah gue pikirkan, gue pun mengiyakan kemauannya.
“Boleh Sell. Mau aku jemput atau gimana?”
“Gak usah, aku jalan sendiri aja. Tunggu ya bentar…”

Tanpa menunggu lama, gue pun langsung beberes kamar kosan gue. Ya biar enak lah buat dipake belajar sama cewek ini. Siapa tahu betah dan pengen nginep hehehe.

Gak sampe 15 menit, tau tau Selly BBM gue.
“Gue udah didepan pager kosan kamu nih. Bukain dong..”
“Oke bentar..” Segera gue bergegas turun dari kamar kosan ke depan pager buat bukain pintu.
Begitu pintu di buka, gue agak kaget liat Selly ini, karena ternyata dia gak sama dengan yang terlihat di foto. Dia jauh lebih cantik. Aduhbyung, agak deg degan juga liatnya.
Gue persilahkan dia buat masuk dan ngikutin gue ke kamar gue di lantai atas..
“Ini gakapaapa nih aku belajar di kamar kamu?” Tanya Selly malu-malu.
“Enggak apa kok. Santai aja, Sel. Dikosan ini malah banyak yang ngajak pacarnya nginep sampe berminggu-minggu kok…”
Selly cuma membalas omongan gue dengan senyum kecil.
“Maaf ya kamar aku berantakan…” Ujar gue basa basi begitu Selly masuk ke kamar.
“Ah ini rapih kok untuk ukuran kamar cowok, hahaha” jawab Selly sambil tertawa.
“Yauda tuh kalo mau lanjutin belajar. Perlu pake laptop?” Tanya gue.
“Perlu, tapi aku bawa laptop kok…” Jawab Selly.
Selly langsung duduk di karpet samping kasur gue, mengeluarkan laptopnya dan membukanya diatas meja belajar gue yang kecil. Tangannya sibuk menggeser kursor mencari data di filenya yang banyak di harddisk laptopnya. Gue cuma bisa merhatiin dari belakang. Selly dengan kaos putih lengan pendeknya terlihat cocok dengan badannya yang mungil. Wajahnya manis banget. Plus imut dengan kacamatanya.
“Mau minum apa, Sell?” Tanya gue.
“Gak usah kok gapapa, nanti aku ambil sendiri aja…” Jawab Selly.
“Bener nih? Aku mau sekalian bikin kopi soalnya…”
“Iya bener gapapa kok.” Jawab Selly dengan mata yang tak lepas dari laptop.
Gue pun nyeduh kopi buat gue sendiri. Berhubung gue agak dicuekin karena doi sibuk ngerjain tugas, gue pun menyalakan TV dan rokok gue.

Hampir setengah jam berlalu, dan Selly pun sudah menyelesaikan tugasnya.
“Wah, akhirnya selesai juga nih…” Ujar Selly dengan penuh lega.
“Hahaha, akhirnya yah. Buat kapan sih emang tugasnya?”
“Buat Senin kak. Daripada ngerjain besok pas malem minggu kan? Hehehe” Jawab Selly.
Tanpa basa basi, Selly langsung duduk disamping gue dan ikut gue nonton TV.
“Ini kosan kok sepi banget sih kak?” Tanya Selly basa basi untuk membuka obrolan.
“Iya, kan malem sabtu, banyak yang balik kerumahnya. Biasanya sih rame aja sih kosannya”
“Oh gitu, kamu sendiri gak pulang, kak?”
“Enggak, Sel. Minggu lalu baru pulang. Kamu gak pulang?”
Selly hanya menggeleng sambil merebahkan badannya di kasur gue. Gue cuma bisa diem sambil nelen ludah liat badan Selly yang lumayan sintal. Gue baru sadar ternyata celana Selly pendek banget sampe paha putihnya yang mulus bisa gue liat dengan jelas.

3 batang rokok sudah habis gue bakar dan hisap asapnya. Gue pun memberanikan diri buat tiduran di samping Selly. Muka Selly masih fokus melihat TV. Gue pun sok sok cuek tidur disampingnya.

Saat gue pura-pura tidur, gue pura-pura menggeser badan gue dan memeluk Selly. Tangan gue, gue letakan pas diatas toketnya. Gue tunggu reaksinya. Pikiran kotor gue mulai menjalar dan semakin panas. ****** gue udah ngaceng banget.
Ternyata Selly gak bereaksi apa-apa. Dia cuma diem aja sambil tetep nonton TV. Gue pun semakin berani. Gue deketin muka gue ke lehernya. Dia tetep gak bereaksi apa apa. Gue pun mencium lehernya, reaksinya diluar perkiraan. Selly langsung menggeliat dan mendesah begitu gue cium lehernya.
“Hmm, aah, kak ahh..” desah Selly pelan
Gue pun semakin berani. Tangan gue pun gue masukan ke dalam kaos Selly. Gue remes toketnya dari balik bra-nya yang tanpa busa. Gak ada busanya aja gede gini, apalagi kalau pake busa? Ukurannya sekitar 34 C. Bisa bayangin lah, badan kecil tapi toket gede.
Desahan Selly semakin jadi saat tangan gue mencubit kecil putingnya.
“Ah, kak, gelliiii…”
Gue coba buka bra Selly, tanpa perlu banyak usaha, kaos dan bra Selly bisa gue copot dengan mudah. Langsung aja gue isep putingnya.
“ahh, gigit kak. Gigit yang kenceng” Pinta selly sambil mendesah enak. Langsung aja gue gigit gigit putingnya. Desahan Selly makin kencang.
Setelah asik menikmati toketnya, gue susupkan tangan gue ke dalam celana Selly. Bisa gue rasain dari balik celana dalemnya kalo memeknnya udah basah. “Wah, gak bisa nih kalo cuma pegang-pegang doang..” kata gue dalem hati.
Gue buka celana Selly, tanpa sadar Selly mengangkat pantatnya biar gue gampang buka celananya. Gue usap usap memeknya yang bersih tanpa bulu jembut dan udah basah banget. Gue mainin clitorisnya pake jari manis gue, sambil gue tetep gigit gigit putingnya. Selly makin mendesah dengan liar. Pantatnya naik turun seirama dengan gigitan gue di putingnya dan sentuhan jari gue di klitorisnya. Gue pun menghentikan gigitan gue dan langsung menuju memeknya. Gue buka pahanya dengan lebar, keliatan memek pink mungilnya merekah dengan basah yang cukup meningkatkan birahi. Awalnya gue jilat pelan, sambil gue masukin jari gue ke dalam memeknya. Selly cuma bisa melenguh sambil ngejambak rambut gue. Gue makin gila ngejilatin memeknya.
“Ah kak, aku keluaarrr kakkk…” Lenguh Selly panjang.
Gue gak memedulikannya, terus aja gue jilatin sampe Selly narik kepala gue buat keatas. Mungkin karena udah keluar, tau tau Selly yang jadi liar. Dia langsung nidurin gue di kasur, dan ngebuka celana gue. Gak perlu diminta, blow job langsung jadi hadiah buat gue yang udah bisa bikin dia orgasme. Awalnya langsung dilahap abis ****** gue yang udah ngaceng ke dalam mulutnya. Didalam mulutnya, lidahnya muterin ****** gue pelan. Abis itu diisep batang ****** gue dan buah zakar gue. Rasanya? Ah, selalu bikin gue ngaceng kalo bayanginnya lagi. Setelah lama gue gak pernah diblow job, permainan lidah Selly bener bener merangsang dan membuat gue udah mau ngecrot.
” Sell, aku kayanya mau keluar…” Gue sengaja bilang karena gak semua cewek mau kena sperma mulutnya. Gak nyangka, taunya Selly makin cepet ngisep ****** gue. Dan “Aahhh keluar Sel, aku keluarrrr” Selly tetep nahan ****** gue di dalem mulutnya. Ajaib tapi ga ada setetespun sperma yang keluar dari dalam mulutnya. Dia telen semua sperma gue, dan setelah itu dijilat lagi ****** gue sampe bersih.
“Hehehe, suka gak kak?” Tanya Selly sambil nyengir
Gue cuma ngangguk puas.
Selly pun beranjak dari kasur dan mengambil dompet di dalam tasnya. Kaget juga, ternyata dia punya stok kondom di dalam dompetnya.
“Pake ini ya, Kak…” ujar Selly sambil kembali menghampiri ****** gue yang masih tegang. Dibuka kondom dengan satu sobekan dan dipasang di ****** gue. Gue cuma bisa bengong liat cewek cantik yang baru gue temuin beberapa jam yang lalu ini udah duduk diatas gue sambil ngarahin ****** gue yang tegang berbalut kondom ke dalam memeknya yang basah.
“Hmm, gini ya kak…Ahhhhhh” Selly mendesah begitu ****** gue mencoba masuk ke dalam memeknya yang ternyata cukup sempit itu.
“Uggh, Sell…” Gue mendesah sedikit sambil dua tangan gue sibuk meremas kedua toketnya.
“Aaaaah kakak, aaaaaah enak kakkk” Desahan Selly begitu sensual dan erotis di telinga gue. Ditambah gambaran visual gimana Selly menggoyangkan kepalanya kanan kiri, terlihat begitu menikmati seks bersama gue.
Beberapa kali genjotan, gue merasa jengah kalo cuma dibawah gak ngapa ngapain. Gue langsung minta Selly buat berdiri menghadap lemari gue dan nungging. Doggy style sambil diri gini jadi posisi favorit gue, karena gak gampang pegel dan lebih leluasa buat genjot. Selly langsung ngerti dengan apa yang gue mau. Dia rengganggkan kakinya dan membiarkan ****** gue ini keluar masuk memeknya dengan cepat.
“Aaaahh kakakkk aaaah terus kakkk, aaahh terusss…”
PLAK, gue spanking pantatnya, gue tarik pelan rambutnya. Selly terlihat menikmati. Berhubung gue udah sempet keluar karena blow jobnya tadi, giliran kedua ini gue bisa genjot dia sampe dia lemes gak berdaya.
“Aaah terus kak, fuck me pleaseeee, aaaahhhh do me harderrrrr aaaagghhh…” Selly makin meracau begitu ****** gue semakin cepat menggenjot memeknya.
“Aaaahhhhh enak kak, terusss kakkk aaaahhhhhhh….” Desahan Selly benar benar membuat gue semakin jadi buat menggenjot. Setelah cukup lama dengan posisi doggy style, gue arahkan Selly untuk kembali berbaring di kasur. Gue letakan kakinya dipundak gue, biar ****** gue makin dijepit memeknya. Lagi, gue genjot memeknya cepat.
“Aaahh fucccck, aaahhhh fuck meeeee.. aarggghhh”
Gue cuma diem menikmati hangat dan sempitnya memek Selly sambil terus menggenjot ****** gue.
Hampir setengah jam gue lakukan posisi misionaris itu, sampe akhirnya gue merasa akan keluar yang kedua kalinya. Gue pun berbisik sama Selly.
“Aku mau keluar lagi, dimuka kamu boleh?”
Selly mengangguk dan langsung duduk dari tidurnya. Gue langsung lepas kondom, dan kocok sebentar ****** gue sampe akhirnya semua sperma gue keluar dan muncrat di muka Selly. Gue inget banget muka puas Selly pas sperma gue nembak di mukanya. Mulutnya menganga seperti gak mau ada sperma yang terlewat buat dicicipi. Setelah semua sperma gue keluar, lagi lagi Selly jilat ****** gue sampe bersih. Kali ini ****** gue langsung lemes. Selly pun segera ke kamar mandi untuk membersihkan diri dan gue cuma bisa tiduran lemes di kasur.

Selesai dari kamar mandi, Selly langsung tidur di samping gue dan memeluk gue mesra masih tanpa busana.
“Duh kak, maaf ya jadi gini…”
“Lah kok jadi minta maaf? Gak perlu kok, kan sama sama enak heheh”
“ehehe iya sih, abis aku nafsunya gede banget kak?”
“Masa sih? Sama dong…”
Setelah itu gue banyak ngobrol sama Selly. Kita pun sepakat buat jadi sex buddies. Dan sekarang, setiap gue mau, gue bisa minta Selly ke kamar gue buat ngentot dan begitupun sebaliknya saat Selly lagi mau, gue akan ke kosan buat nikmatin memeknya yang gak pernah berkurang nikmatnya.

gambar bugil

gambar bugil 01

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Up ↑

%d bloggers like this: